ahlul jannati. Ameen.

Followers

Friday, 9 May 2014

"Bila Susah, Baru Cari Aku"




Akhil, ada benda sikit nak bincang.  
Kau boleh tolong aku tak?
- Jai

Message received at 12:10 AM. 


Akhil mendengus perlahan;

"Oh. Bila susah datang merengek, bila senang terbang menghilang. I won't reply this, better aku tidur sekarang."


Dan Amir membiarkan mesej itu terkubur dalam kegelapan malam tanpa sebarang balasan jawapan. Dia sinonimkan karakter Jai bagai manusia tidak kenang budi.

Bila susah, baru cari aku.
Bila bosan, baru cari aku.
Bila ada masalah, baru cari aku.
Bila perlukan sesuatu, baru cari aku.

Tapi bila senang?
Kening aku yang macam Ziana Zain pun kau tak pandang.
Mungkin nama aku sebenarnya ialah 'Time Susah bin Cari Aku' kot?

Geram hati Akhil. Seolah-olah dirinya itu hanya manusia jalanan yang hanya diperlukan dalam keadaan gawat sahaja. Kadang-kadang terdetik di hatinya, manusia-manusia ini seperti mengambil kesempatan ke atas dirinya― Ya, dia seorang yang hebat akademiknya. Seorang yang ada tikanya menjadi 'centre of attraction' dan seorang yang hebat dalam permainan Dota. Maka setiap kali teman-temannya bosan, hanya dia menjadi target untuk bermain Dota bersama. Tetapi bila mereka dalam keadaan senang, dirinya tidak sama sekali dicari.

Geram.

Dia mula merasakan manusia itu penuh dengan hipokrisiti, entah bila mahu dijatuhkan topeng sandiwara yang asyik diperagakan. Geram!

_____________________________________________________


Once or more in a lifetime,

Kita pasti akan bertemu dengan manusia yang mencari kita saat susah sahaja. Dia tidaklah begitu rapat dengan kita, tidaklah begitu mesra dengan kita, dan berkemungkinan juga dia sahabat baik kita― Tetapi dia hanya memerlukan kita saat di dalam kesusahan sahaja. Mungkin di muka kita adanya calitan dakwat kekal yang mengatakan 'Gunakan aku ketika susah'.

Ya.

Kita sedar, dan kadang-kadang kita mengeluh tentang itu.

Tetapi andainya kita pandang perkara ini melalui kaca mata dakwah, hal ini langsung tiada apa yang perlu dikeluhkan. Cuba kita tanya diri kita, apakah kita ini jenis manusia yang mengingati Tuhan 24 jam? Di bibir kita ini tidak lekang dengan zikrullah? Tiba-tiba satu hari, kita ditimpakan dengan amukan jiwa dan masalah yang besar, dan saat itu baru kita berpaut kepada Tuhan.

Bila susah, baru kita cari Tuhan.

Saat itu, adakah Tuhan berlaku zalim terhadap kita? Adakah Tuhan membiarkan kita terkapai sendirian? Tidak. Meskipun kita hanya mencari Dia saat susah sahaja.

Jadi aku rasa, manusia itu memang sifatnya 'Pencari Roh Agam'. Bila dia dalam keadaan susah, dia memerlukan kewujudan yang solid dan agam untuk bersandar. Ini sifat aku. Ini sifat kau. Ini sifat kita. Jadi tidak usah untuk kita mengeluh terhadap lilitan rasa untuk sebahagian manusia yang memerlukan kita saat susah sahaja.

Kau, dia dan aku itu sama.

Sekurang-kurangnya kita perlu bersyukur, kerana dalam segalaksi manusia― Dia memilih untuk mempercayai kita, dan hadirnya kita sebagai katalis untuk meringankan beban yang terkandung di jiwanya. Kita akan lebih mengenali sesuatu figura itu, bilamana dia dalam keadaan susah. Saat itu kita akan dapat lihat warna sebenar dirinya.


Tidak layak untuk kita menilai. Tidak layak untuk kita meletakkan labelan.

Bersyukur. Karena masih ada ruang untuk kita mengenali sosok manusia melalui rasa yang berbeza.





Sunday, 4 May 2014

"Famili aku bukan macam famili hang."





Kita hidup Dalam satu dimensi yang penuh dengan ujian. Kadang-kadang kita rasa lelah, kadang-kadang kita rasa putus asa, dan ada kalanya kita rasa hidup ini tidak adil. Hidup kita, dihadirkan dengan sekelompok manusia. Sekelompok manusia yang digelar 'keluarga'. Saya percaya, tiada satu pun manusia di dunia ini yang memiliki caritera keluarga yang sama, atau kondisi keluarga yang serupa dengan keluarga lain.

Karena keluarga itu sifatnya unik.

Karena keluarga itu memiliki roh yang istimewa.

Secara peribadi, soal diri anda― Pernah tidak anda membandingkan kondisi keluarga anda dengan keluarga orang lain? Mungkin tidak terpacul bait perbandingan itu secara terus, tapi dalam komunikasi harian anda, ada tidak?


Contoh;

"Famili aku bukan macam famili hang."

Saya bukannya mahu mengkondem, apatah lagi meletakkan rasa prejudis. Cuma apa yang mahu saya ketengahkan di sini, ramai yang menggunakan figura famili itu sebagai asbab untuk tidak bergerak ke hadapan, seolah-olah mereka terperangkap dalam kondisi keluarga yang malang.
:: DAIERY 2016/2017 ROAD TO USTAZIATUL ALAM ::